Playing Victim

by - Rabu, Desember 28, 2016


Seorang pernah berkata seperti ini kepada saya;
"May, dalam pertemanan cowo dan cewe itu wajar kalau ada perasaan suka. Kalau cewe suka cowo gasuka itu bukan PHP. Kalau cowo suka tapi cewe gasuka itu juga bukan PHP. Itu wajar, May. Kita gabisa nyalahin. Kalau cowo suka dan cewe suka itu jodoh"


Beberapa dari kita mungkin pernah mengalami perasaan ini, PHP. Gimana ga enaknya digantungin, atau yang kita suka kayak ngasih harapan tapi malah jadian sama yang lain. Ga enak!
Atau kita pasti pernah mengalami patah hati seperti pas lagi sayang-sayangnya terus diputusin.
Itu semua memang sakit, Guys!

Dan reaksi patah hatipun berbeda-beda yaa. Ada yang nangis, curhat ke sahabat, bikin vlog my confession kayak Awkarin mungkin, nyari pelarian,
.
.
atau yang paling jahat adalah nyebarin apa pernah dilakuin selama pacaran, aib, fitnah yang ngga-ngga ke semua orang tentang mantan. Overdramatic.


Tapi kembali lagi ya, itu wajar dan kita gabisa nyalahin. Seperti kalau kita jalan-jalan ada macet, ada orang ganjen bahkan bisa saja kita dibegal. Itu wajar kan. Hal-hal seperti itu bisa saja terjadi ketika jalan-jalan. Kalau gaterima yauda jangan jalan-jalan. Diem di rumah aja. Kita semua tahu konsekuensinya.
-membuat saya belajar betapa kesiapan mental itu perlu. Betapa kita harus siap bukan cuma suka-sukanya tapi juga brengsek-brengseknya.

So, stop playing the victim, Cinta! Seolah-olah kita adalah korban dan mereka tersangka. Nyalahin semuanya dan bersikap drama. Don't!

Belajar siap mental dengan semua konsekuensinya.
Terima kenyataan bahwa ini bumi bukan surga dimana semua orang baik berkumpul. Tapi jangan skeptis, ini bumi bukan neraka dimana hanya ada orang jahat. Realistis ajalah!

You May Also Like

7 komentar

  1. Ish ini tuh mirip banget sama gue!!!!! *mencak-mencak guling2 di lantai...
    Cuma gue bukan sama pacar tapi sama sahabat sendiri. Rese kan difitnah macem2... sampe sekarang masih belom ikhlassssss 😭😭😭😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pernah punya sahabat resek kayak gitu kok!
      emang rasanya ga ikhlas di awal.tapi lama-kelamaan juga reda sendiri.

      Hapus
  2. Itulah ada istilahnya, Love when you're ready, not when you're lonely.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha setuju kak, kalo love when you`re lonely ujung-ujungee ya bosen pasti. :)

      Hapus
    2. hahaha setuju kak, kalo love when you`re lonely ujung-ujungee ya bosen pasti. :)

      Hapus
  3. Hidup ada hitam putih dan ada brengsek juga yess jadi bener mesti siap mental

    BalasHapus
  4. Jadi, ini ya maksudnya playing victim lalu usap janggut. Eh, aku kan cewek gak punya janggut. Usap dagu, ya... ini baru cucok!

    Suka banget dengan gaya bahasa dirimu, May...

    Mengalir kayak air, santai kayak di pantai.

    BalasHapus