Dian dan Sigit

Kemarin saya sempat pulang kampung selama beberapa hari. Kampung saya selayaknya kampung biasa di wilayah perkotaan di Bali Utara, jalanan gang hanya bisa dilalui satu mobil, kadang hanya motor saja bisa lewat dikarenakan jalanan menjadi sempit oleh parkir motor roda dua di pinggir jalannya. Rumah satu dengan rumah lainnya saling berdempetan, banyak anak-anak sedang bermain memenuhi gang dan ibu-ibu sedang ngobrol dengan ibu-ibu lainnya di depan rumah.

Saya mempunyai keponakan, Dian namanya. Umurnya baru empat tahun dan belum bersekolah. Kegiatannya, layaknya anak-anak kampung biasa; bermain dengan anak lainnya tak peduli hujan atau cerah, kadang bertengkar saling berebut mainan, minta uang buat beli jajan dan sore harinya ramai-ramai pergi mengaji di langgar. Semua berjalan normal tanpa embel-embel gadget, mereka masih punya quality time dengan dunia nyata anak-anak.

Dian seperti halnya saya, sangat cerewet. Dia suka menceritakan banyak hal, cepat mengingat dan cepat lupa, karena yang terpenting baginya adalah keluar bermain. Dian suka sekali berhitung dan bersholawat Nabi. Dian juga suka menceritakan keseruan bermain dengan teman-temannya. Terkadang dia pulang dengan menangis karena kalah bertengkar, selesai menangis mereka tetap bermain bersama kembali. Dan Dian selalu antusias menceritakan perasaannya tentang Sigit.

"Besok, kalau Dian sudah besar Dian mau nikah sama Sigit, Kakak Maya!" Ungkapnya malu-malu.

What? Duh, Nak. Udahlah, kamu mainan aja. Gausah mikirin nikah dulu. Tantemu, 23 tahun belum memikirkan apapun tentang pernikahan. Kamu, empat tahun sudah mikirin mau nikah dengan siapa. Pusing pala Berbie.

"Sigit itu siapa, Dek?" Tanyaku.

"Ada cowo disana. Orangnya jelek tau, masih cantik Dian, Kak Maya!"

Aku menatapnya heran. Eaaaalaahh, anak kecil jaman sekarang canggih. Uda ijo liat mana cakep mana ngga.

"Pokoknya Sigit itu item!" Lanjutnya lagi.

Duh Allah, anak kecil mah ngapain aja jadi lucu. Bahkan untuk hal ngina gebetannya pun jadi lucu. Bocah empat tahun sekarang sudah bisa curhat cinta-cintaan yaaa....

"Dian pengen pacaran sama Sigit, Kak Maya!"

Duh, Nak. Tantemu, 23 tahun masih jomblo. Dan belum tahu ingin pacaran dengan siapa. Ngenes, nak!

"Dian cinta sama Sigit"

Mak, bocah empat tahun ngomongin cinta. Elus dada. Dian kalau sudah bercerita tentang Sigit, eksperesi wajahnya lucu; polos, malu-malu. Mau menyela ceritanya, jadi sungkan. Duh, anak-anak.

***

Suatu hari, entah, Dian ini menjadi bandel tidak seperti biasanya. Enggan pulang meskipun Mamahnya berteriak memohon agar pulang dari atas loteng rumah. Dian mengubris pun tidak. Akhirnya Mamahnya membujuknya dengan 'menjual nama aku'.

"Dian, nakal-nakal nanti ditinggal pergi sama Kak Maya!"

Seketika Dian berlari masuk rumah menghampiri aku yang sedang nonton teve.

"Kak Maya mau kemana?"

"Mau pergi entar malem beli sate di pasar"

"Tante Maya, Dian mau ikut. Entar malem Dian libur ngaji!"

Dia lekas pergi mandi, berdandan dan memakai baju rapi. Dia bilang ke Mamahnya mau ikut aku beli sate di pasar senggol nanti malam. Antusiasnya dia. Dan emang harus diakui bocah empat tahun kalau sedang antusias akan suatu hal lucunya nambah satu tingkat.

Akhirnya kamipun pergi ke pasar senggol untuk beli sate dengan jalan kaki gapake motor. Jarak tempuh antara pasar senggol dan rumah 10 menit sampai. Perjalanan kali ini Dian tidak bertingkah seperti biasanya. Dia keliatan grogi.

"Ih, bakal ngelewatin rumah Sigit tau, Kak Maya"

Ya Allah, Sigit lagi Sigit lagi. Bocah empat tahun sudah kesemsem sama gebetan, tantenya duatiga tahun jangankan kesemsem, gebetanpun belum punya. Entah apa yang dipikirin, konsertrasinya mendaki gunung aja. Naik gunung dulu sebelum naik pelaminan yes.

Sesampainya di depan rumah yang banyak anak-anak kecil main di depannya.

"Mana Sigit?" Tanya Dian tanpa basa-basi.

"Kau Dian, Sigit aja dah yang tanyai!" Jawab salah satu dari mereka. Dian merespon dengan terseyum malu. Ya ampooonn, kelakuan bocah empat tahun masa kini.

"Ga ada Sigitnya!" Kata salah satu bocah laki-laki.

Aku menarik tangannya, mengajaknya ke pasar yang sudah di depan mata, hanya tinggal menyebrang jalan.

Sesampainya di dagang sate.

"Kak May, kesana lagi yuk!"

"Kesana kemana?"

"Ke rumah Sigit. Kali Sigitnya uda dateng"

Garuk tembok. Sigit lagi Sigit lagi. Ini keponakan kesemsemnya bikin baper emang. Sebagai Tante yang baik daripada bengong nunggu sate mateng lebih baik mampir ke rumah Sigit yang emang ga jauh dari pasar senggol. Nyenengin hati keponakan sekali-kali.
"Ada Sigitnya?" Tanyanya lagi.

"Kau ga percaya sekali. Coba kau masuk cari Sigit di dalem. Ada ato ga dia. Biar ga dikira bohong aku" Jawab salah satu anak perempuan disana agak ketus. Dan.... tradaaaaa, dengan pede-nya Dian ini masuk mencari Sigit. Bikin malu.

"Duh, beneran masuk cari Sigit diaa" Keluhku.

"Duh Kak, dia emang penggemar berat Sigit"

"Umur berapa sih Sigit? Seumuran sama Dian? Temen ngaji?"

"Gatau. Sigit kelas enam SD"

What? Sigit kira-kira umur dua belas tahunan dan Dian baru empat tahun. Selisih delapan tahun. Ya ammpooonnn......

Kemudian Dian keluar dengan raut wajah kecewa.

"Ada Sigit?" Tanyaku.

"Ga ada dia, Kakak May" Jawabnya sambil menggeleng.

"Kau sih gapercaya. Sigit pergi main dari tadi naik sepeda" Kata salah satu anak perempuan disana.
Kemudian kami pergi mengambil sate yang tadi kami beli. Bukan beli lebih tepatnya, tapi minta karena penjual sate kebetulan Om kami. Hahaha.

Dan demi menyenangkan hati Dian, kami pulang melewati rumah Sigit. Tolong catat, dalam sekali waktu kami sudah tiga kali mampir ke rumah Sigit, gebetan Dian. Bisa dilihat betapa kesemsemnya dia dengan cowo yang masih belum tahu bentuknya seperti apa. Kami pulang yang seharusnya bisa melewati gang sebagai jalan tembusan, rela melewati jalan besar, memutar arah jalan demi melewati rumah Sigit.

Makin dibikin penasaran sama Sigit ini, bayanganku Sigit ini macam Iqbal saat pertama kali muncul di Boyband Cilik Cowboy Junior; manis, lucu, polos, rambut perponi, menyanyi sambil menari dan memakai kawat gigi. Duh, kok ujung-ujungnya kawat gigi lagi. Skip.

"SIGIT, SIGIT" Teriak Dian senang bukan main.

Aku menoleh, Sigit menoleh kebelakang, tersenyum sambil naik sepeda berboncengan dengan temannya. Aku, Dian dan Sigit saling bersitatap. Sekilas kemudian dia pergi naik sepeda dengan teman-temannya.

Itukah Sigit? Itukah Sigit, Guys? Sigit?

Bocah laki duabelas tahun kelas enam SD, hitam, ga cakep seperti Iqbal Cowboy Jr, tidak berponi, tidak lucu, tidak manis, tidak memakai kawat gigi, halaaahhh ini apalagi? ga tinggi-tinggi banget, standard, OOTD-nya biasa saja, layaknya anak kampung biasanya, ga keren. Pokoknya Sigit ini bocah laki yang biasa-biasa saja sebagaimana anak kampung biasanya.

"Ah itu dia Sigit, Kak May! Pokoknya kalau sudah besar nanti Dian mau menikah dengan Sigit" Ucap Dian antusias.

Waddoooohhh, ampoooonnnn..... aku pengen nyakar tembok ajalah.

You May Also Like

67 komentar

  1. Bisa bikin novel nih tulisan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaahhh kak mirwan bikin syemangaaattt nulis komennya:')

      Hapus
  2. haha Sigit telah memikat hati, itu foto Sigit cakep, kok dibilang jelek sih, hitam manis
    jangan cakar tembok entar temboknya runtuh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu poto aku sama Dian mbakkeee bukan Sigit itu hahaha

      Hapus
  3. Hehe, anak sekarang baru usia 4 tahun sudah mengenal cinta sampai-sampai tantenya dikalahkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha... asal jangan diduluin nikah aja deh tantenyaaa.

      Hapus
  4. Ya sudah gini saja, gimana kalau tentenya pacaran sama aku terus nanti nikah biar tidak kalah sama anak kecil :D
    Wah di Bali sudah begitu padatnya ya ? gang sempit belum parkitan motor dan orang nongkrong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaa.. ngawur nih saran om.


      Yakaleeee om. Bali mah daridulu uda rame dan padat

      Hapus
    2. Jadi pengen ke Bali, kapan ya bisa kesana.

      Hapus
  5. wkwkwk.. duh cinta banget ya si Dian ma mamas Sigit. Masih kecil bisa gitu ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah aku juga gangerti Buk kenapa Dian bisa seperti itu padahal sik nom-nom

      Hapus
  6. aku setuju nih sama tanggapan mba maya soal canggihnya anak sekarang. bukan cuma bisa bedain mana yang cakep mana yang kaga, tapi udah mulai bisa temabk terima (pacaran maksudnyee) wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduhhh Kak, kita mah apa sama anak kecil jaman sekarang.

      Hapus
  7. you so beautiful..........hehe

    BalasHapus
  8. Duh, Nak. Tantemu, 23 tahun masih jomblo. Dan belum tahu ingin pacaran dengan siapa. Ngenes, nak!

    Melihat kata kata ini, Rasanya pengen ikut nangis mbakkk semoga dapat sigit yang seperti iqbal itu ya hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wwkwkwkw aku emoh sama Sigit walopun kayak Iqbal. Eh tapi terserah Tuhan sih yaaa ngasih jodoh kayak apa mmmm *curhat

      Hapus
  9. serius mayyy
    aku baca sambil ngakak2 gemes sama si dian hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalo ketemu anaknya. Pengennn ndungsel2 teruuuss saking gakuattnyaaa

      Hapus
  10. Ya Tuhan! Catet deh te, ntr gedenya dian jadi merit sama siapa. Kalo gak sama sigit, kasih deh tulisan ini ke dia. Kali aja dia bisa balik lagi ke sigit hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha iyoyaaaa..

      baru kepikiran nih.

      Hapus
  11. Waduh, masih kecil pola pikirnya seperti dewasa he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kecil jaman sekarang uda canggih pokoknya

      Hapus
  12. Ampyunnn... pantang menyerah ya nyari kakak Sigit, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuuhhh.. nahan maluu mondar-mandir di rumah orang. Tapi demi ponakan okelaahh

      Hapus
  13. Ya ampun ngakak abisss...kalau Sigit pakai kawat gigi, mbak Maya nya mau? wkkkkkk kasian anak orang dibilang item...aku pengen buanget loh punya anak yang itemnya item tem,, lucu kayak cindil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha.. Yaahh kawat giginya jangan yah sik nom dong. Yang siap nikah gitu.


      Bahahaha... ka girin uda mikirin anak aja.

      Hapus
  14. Wah seru juga ya menceritakan kisahnya anak cilik... dari kemarin aku juga mau ceritain kisahnya keponakanku yang lucu tapi ngak sempat2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaudah ka. Share gih juga cerita anak kecilnya....

      Cerita anak kecil

      Hapus
  15. haha lucu banget sih
    bilang sama dian mbak di kelas ku yg model artis KPop banyak mbak hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dian sama seperti tantenya gasuka sama Oppa. abis mereka cantikk...

      Entar emak tiri snowwhite dikalahkan lagi kecantikannya. Mmm

      Hapus
  16. hahaha.. mungkin hatinya Sigit baik mbak, jadi keponakannya tulus mencintai dia apa adanya.. #tsaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uuuuu iyaaa.. baru kepikiran. Mungkin Alesan Dian ini kali yaaa....


      Tante nya mah juga suka sama orang yang baik hatinya. Mmmmmm

      Hapus
  17. Pemikiran anak zaman sekarang ya... bisa 20 tahun kedepan hehehe... salam kenal mbak

    BalasHapus
  18. sigit berani buat memikat hatinya

    BalasHapus
  19. Cepet dikawinin tuh ! Daripada entar kebawa mimpi, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush...

      Tantenya dulu dong qaqaaa rizaa!!

      Hapus
  20. Hahahha hadohh... itu Dian kenapa bisa begitu ? Siapa yang ngajarin ? Tantenya ya ? haha

    Saya belum bisa bayangin anak umur 4 tahun sangat fasih bahas soal gebetan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahhh.. tantenya disalahin. Padahal tantenya lagi jomblo dan gapunya gebetan. Hiks

      Hapus
  21. Hadeeh ada-ada aja kelakuan anak jaman sekaranng, harus di arahain tuh kak, dituntun sembari diajarin. Gatau nanti gedenya gimana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. boating aja... mungkin kebawa cerita2 princess dan barbie.

      Princess yang jomblo kan cuma moana dan Elsa. Tapi elsa queen bukan incesSss. yauda berati moana tok yang jomblo.

      Hapus
  22. Dian aja udah punya sigit tapi kamu masih jomblo ... itu tragisssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makjleeebbbbbb.

      Frontal banget ini sih om

      Hapus
  23. ANAK UMUR 4 TAHUN KOK UDAH CINTA MONYET AJA YA :')))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyadong Om..

      Masak om dooang yang punya cinta monyet. Mmmm

      Hapus
  24. " Tolong catat, dalam sekali waktu kami sudah tiga kali mampir ke rumah Sigit, gebetan Dian"

    gebetan?
    wkwkkwkwkw, jadi serasa baca novel lupus nih, tante :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaha


      Makaseeeehhh komentar yang bikin tersanjung qaqaaaa

      Hapus
  25. Tante.. Dian aja punya gebetan masa tante enggak?

    BalasHapus
  26. Ebusheet dah...!! Bocah jaman sekarang.. Aku pikir biarpun diceritain hitam tapi ada manis manisnya gitu ternyata selayaknya anak kampung biasaa....... AAhh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Modele Sigit kayak si Bilang trans7 tapi apalah dibanding Iqbal Cowboy Jr... hahaha

      Hapus
  27. weks... lancar bener bilang "cinta" gitu yak anak cilik jmn sekarang, dulu yaaaaa.. gw.. eh kok jadi curhat, :p sudah lah

    BalasHapus
  28. ponakanku yang masih 8 tahun pun naksir ama anak tetangga sebelah. Emang sih anak tetangga sebelah belasteran gitu. Wajarlah yee, ntar kalo udah gede juga bakalan jadi rebutan cewek-cewek. Aku sebagai tante yang baik malah bilang begini, kamu kalo suka sama cowok jangan caper. Ngerawat diri yang baik, rambutnya disisir, jangan awut-awutan, jangan lagi lari-larian keluar dari kamar mandi kan malu.. jangan lagi suka males mandi, kan bau. nanti dia kabur loh, gak suka sama kamu, sukanya sama cewek wangi yang bersih.

    Eh dia beli parfum BB yang gambarnya powerpuff girl itu. Belakangan om, bapaknya ponakan aku nih mikir si Chacha emang beneran berubah jadi penurut dan gak males mandi lagi.

    *lirik mata* Hih... dia gak tau aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya allah Gincii.. you always made my day yaaaaa

      Hapus
  29. he.he.he..gak bisa dibayangin kalo mbakyu'y bener2 nyakar dinding ngadepin "uniknya" dedek Dian....ngehibur ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. isshhh gasukanya sama Dian suka nangis gajelas guling-guling ngamuk kalo aku tinggal. Jadi kalo mau pergi kudu sembunyi-sembunyi. Tapi ngangenin sih hehehe

      Hapus
  30. Apa khabar Dian? Masih mengidolakan Sigit ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kalo masuk sekolah dan ketemu orang baru paleng yaaa berpaling dari Sigit. Kwkwkwkwkwk

      Hapus
  31. ati2 ntar beneran minta nikah kalau udah umur 23 loh,,,
    sama sigit lagi

    asal yang nulis jangan sampek kesalip adiknya ye kalau masalah nikah #ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kamu doai moga tantenya lekas nikah biar gakesalip Dian

      Hapus
  32. Kocak amat sih mba, sigit base jam kali ah 😂Udahcintaan ajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sigit mah tua 12 tahun, tahun ini masuk esempe wajar lah cinta-cintaan. Lah Dian empat taun 2019 baru bisa masuk sd bahahaha

      Hapus
  33. samaan ponakanku, dirumah masih tk aja udh ngerti pacaran

    BalasHapus