Pakai Baju

By Mayasitha Arifin - Kamis, September 28, 2017

Mungkin ini curhatan paling ga guna, yang kalau jadi bete tinggal skip aja.

Bali saat ini lagi heboh tentang Agung yang udah mulai batuk-batuk, jadi desa-desa yang ada di kakinya kudu ngungsi ke tempat yang lebih aman. Hal ini menimbulkan kita harus berbuat sesuatu sebagai bentuk kepedulian ke sesama.

Aku punya temen yang kebetulan dia adalah ketua di salah satu organisasi pemuda dan dia mengajakku untuk bergabung di komunitasnya. Awalnya aku bingung, karena aku sudah menjadi member aktif di komunitas pemuda yang lain. Dia ngomong banyak dan bla bla bla, jadi aku ok-i karena bagi aku-kayaknya aku bisa ikut andil juga, bantu apa yang bisa aku kerjakan, buat mengisi waktu aku sebagai single yang belum menikah dan belum disibukkan hal-hal rumah tangga yang njlimet.

Aku type orang yang rame, tapi ga mudah lebur. Aku keliatan suka senyum ramah tapi aku cukup jutek yang kalau ngomong suka ketus. Aku ga begitu mudah akrab sama orang.

Beberapa hari lalu kita meet up buat bahas ada yang harus kita lakukan sebagai bentuk peduli Agung, jadi kita dan komunitas lainnya mengumpulkan dan mencari dana untuk para pengungsi Agung. Saat semua sumbangan sudah terkumpul, kita pack serapi mungkin buat kita kirim. Jelas dong, ada banyak orang disana dan cukup sibuk.

Aku ngelakui apa yang bisa lakui. Lama-lama suasana membaur, kita mulai akrab dengan yang lainnya. Kita pack dari habis isya sampai tengah malam. Kemudian ada celetukan salah seorang dari mereka yang bikin aku risih luar biasa.

"Kamaaayy, Kamaaayy, ga ada niatan buat pake krudung? Kenapa ga pake krudung? Belom dapet hidayah aja ya?!"

Oke, saat itu abis olah raga yang males banget buat ndandanla, jadi aku males buat ganti baju ke yang sopan dan resmi, simple, aku pake daster di atas lutut dan masih pake sepatu olah raga, cuci muka biar ga keliatan kucel dan pake bedak dikit. Ini pake daster karena emang yang males aja lepas baju olah raga yang pendek-keliatan ketek.

Tapi serius pertanyaan itu cowo bener-bener bikin aku jengah. Seolah-olah, kenapa kamu ga ngeliat apa yang aku lakui dan usahaku? kenapa musti ngeliatnya dari baju apa yang aku pakai? Aku ngerasa saat itu bajuku ga seksi banget ko, masih sopan, yang masak sih bikin `kalian` sesange atau sehorny itu? Serendah dan ngeres itukah `kalian` jadi cowo?. Yang cuma ngeliat cewe pake daster di atas lutut uda bikin mupeng?

Udah, kalau bukan si Ketua di komunitas ini temenku yang paling baek dan pikirannya so open minded, aku ogah banget, langsung out. Kemudian berpikir dan berharap baek, semoga type orang kayak gini cuma dia aja, kalau yang lain macem ginian, duh aku lenyap saja. Ga positif, sempit, picik, yang lebih mentingi baju daripada hal apa yang diperbuat.

Terus aku jawab begini: Kenapa? Aku pake baju kan, sekarang, bukan yang ga pake?.

Terus dia bingung mau ngomong apa lagi.
Iyah, aku emang gitu, suka ga nyambung, yang dia ngomong apa, aku ngomong apa. Yang spontan aku pikirin saat itu, dia ngomongin tentang kain, atribut yang dipakai buat nutupin anggota tubuh, dengan bahasa paling simple, itu disebut baju.

Kalau kalian ada yang mengganggap aku salah paham  dan ga sepaham dengan kalian, itu wajar. Beda kepala beda isi. Tapi, aku type orang lebih menghargai attitude kalian daripada baju apa yang kalian pakai, selama kalian ga bau ketek dan ga lupa pakai deodorant, kita bisa seru-seruan kok. Dan aku selalu percaya, kita uda gede, yang udah paham dengan baju apa yang akan kita pakai, kan kalian ga mungkin juga ke kondangan pengajian emak-emak pake bikini,, ya ga? ya kan!

  • Share:

You Might Also Like

1 komentar

  1. iya,iya... kadang orang memandang dari penampilan. Kalau memang ada yang kurang, jangan hanya memberi kritik. Sesekali membelikan baju satu lusin, itu kan lebih enak. Dari pada ngomong doang, ada tambahan belum dapat hidaya. Justru orang yang ngomong itu yang belum dapat hidayah, sedekah kek, beliin baju kek, setidaknya kasih duit kek. Dan kek....ketek kek.

    BalasHapus