Bukan Kalender Baca 2017


Oke, Guys,
Siapa yang suka numpukin bacaan terus selalu tertunda karena sok sibuk sebagai anak besar: kerja, nongkrong, tidur dan males-malesan ketika libur, hingga 'duh, ga sempet baca!'. Ini  aku banget.

Awal tahun kemarin sudah update banget sama tulisan penulis Bernard Batubara di bisikanbusuk.com -nya tentang Kalender Baca 2017. Jujur, aku belum baca novelnya sama sekali hanya baca beberapa cerpennya. Ngomong-ngomong tentang Kalender Baca 2017 ini kayaknya emang perlu dicoba sebagai 'jangan beli kalau ga dibaca-baca, itu beli pake duit bukan pake daun!'. Pernah ngintip di akun fesbuk salah seorang sepupu yang kebetulan suka baca juga, katanya, beli buku itu sama kayak beli kondom, pake jaga-jaga, kali suatu hari butuh. Jadi bukan cuma kelamin doang dilindungi, isi otak juga perlu. Lah, tapi aku beli buku ya emang mata suka gatelan liat ini itu.

Dan ini list buku sementara waktu, karena biasanya tiap bulan kalau in mood pasti bakal nambah secara ga terduga. Resiko jalan-jalan kan emang begitu ya.

1. Dwilogi Rahvayana, Sujiwo Tejo

Ini buku dibeli di tahun 2015 dan hingga kini belum sempat kebaca sama sekali. Alasan beli buku ini adalah aku jatuh cinta sama tokoh Rahwana, karena ga sengaja baca cerpen dari Hermawan Aksan tentang Rahwana. Keromantisan tokoh Rahwana melalui twit Sujiwo Tejo ini juga bikin aku baper parah sampai berimajinasi alay. Kadang aku nganyal: ga papa deh jelek dikit, yang penting punya Alengka, jadi Ratu dan begitu dicintai dengan sabar dan bijaksana. Matre parah.

2. Balthazar's Odyssey: Nama Tuhan Keseratus, Amin Maalouf

Selama 24 tahun hidup, ini novel terberat yang aku baca. Novel ini hadiah dari temen aku, Andre namanya, di November 2016 lalu. Dan stuck di halaman 200. Bener-bener pengin nyerah tapi sayang. Akhirnya novel ini selalu tertunda dengan novel-novel lainnya.

Novel yang menceritakan seorang pedagang barang antik yang terjebak oleh rasa bersalahnya memberikan barang warisan yang seharusnya dia jaga membuatnya harus mejelajah hampir saparuh dunia untuk mendapatkannya kembali. Wow, dari trailler-nya kayaknya seru ya? Emang seru, seru banget malah. Tapi gaya bahasanya bikin nguap-nguap. Gaya bahasanya bagus kok, bagus banget-kayak anak gaul-kayak kita disuruh baca buku harian kakek buyutnya buyutnya-buyutnya buyut.

Masalahnya, dari November lalu aku utang janji sama yang kasih novel ini buat review dan belum mampu.

3. Arok Dedes, Pramoedya Ananta Toer

Pertama  baca karya Sang Legenda, Pramoedya Ananta Toer itu Calon Arang, novel tipis yang bikin terkagum-kagum sama penulisnya. Pas kepoi doi, kagumnya malah menjadi-menjadi. Apa aja ya kira-kira isi kepala beliau sehingga bisa mengahasilkan karya luar biasa, dan beberapa ditulis di dalem penjara pula.

Arok Dedes dulu pernah sempet aku baca lewat ebook yang dikirim temen di 2013, tapi cuma beberapa halaman aja karena bikin mata sakit baca panjang-panjang lewat hape. Anehnya kalau scroll timeline lama-lama ga pernah sakit mata. Aku banget.

4. Nabi-nabi Allah, Ahmad Bahjat

Buku kepunyaan guru ngaji yang baru dipinjemin di awal Maret 2017 lalu.

5. Why School Is Not Enough, Alex P Chandra dan Arif Rahman

Buku ini aku dapat waktu ikutan seminar tahun lalu bersama penulisnya langsung, Pak Alex Chandra. Sumpah, beliau ini keren parah. Kebanyakan seminar adalah kiat biar sukses cepet, tapi beliau menyuruh kita, para anak muda untuk berbuat kesalahan secepat mungkin, semuda mungkin, sedini mungkin. Berbuat kesalahan itu ga apa-apa, malah bagus, sebab kita akan banyak belajar darinya.

Pak Alex ini kebetulan direktur BPR Lestari dan salah satu pembina yayasan di AKUBANK, sekolah akutansi dan perbankan. Orangnya easy go dan low profile banget.

Buku setebal 171 halaman ini emang belum sempat kebaca karena selalu tertunda didului oleh novel-novel yang lain.

6. Dunia Kafka, Haruki Murakami

Awalnya pengin beli 1Q84nya, tapi di Gramedia cuma ada jilid satu yang ga tahu kapan jilid dua dan tiganya ada.

Penasaran sama Murakami karena pernah baca beberapa cerpennya, terus jadi kepo banget dan tahu bahwa beliau ini salah satu penulis hebat. Ya udah, makin kepo deh sama novelnya.

Dunia Kafka ini baru aku beli di awal April tahun ini bersamaan dengan Cantik Itu Lukanya Eka Kurniawan yang sudah selesai aku baca. Dan kayaknya novel ini bakal jadi antrian setelah Arok Dedes atau Balthazar's Odysseynya Amin Maalouf, mungkin.

7. Tujuh Keajaiban Rezeki, Ippho Santosa

Punya temen.

Berawal dari iseng nulis status kalau aku sedih tiap kali ada orang bilang "Maya item banget, cocoknya sama bule aja. Bule kan suka yang item-item" dan temen aku ini langsung mennggapi "May, mampir ke rumah, nanti aku kasih resep biar dapet jodoh bule" aku langsung aja mampir ke rumahnya, bukan karena resep biar dapet jodoh bule loh ya melainkan karena aku main-main biasa ke rumah temen.

Pemilik buku ini adalah suami temen SMA aku dulu, yang mana keluarganya baik banget sama aku. Anak mereka namanya Gifar, asli lucu banget dengan botaknya. Aku biasanya main ke rumah mereka yah karena tuyul lucu bernama Gifar ini.

Pas sampai di rumahnya aku iseng bilang "Mana? Katanya mau kasih resep biar dapet jodoh bule?" Kemudian mereka ini ngasih aku pinjem buku ini. Parah banget emang pasutri yang satu ini.

8. Secret, Rhonda Byrne

Buku ini adalah pemberian di tahun 2013 lalu.

***

Dan itu adalah daftar kalender baca 2017 aku untuk sementara waktu. Semoga lekas terselesaikan biar ga punya beban beli buku ataupun pinjem buku. 

So, Guys, itu daftar kalender bacaku dan mana kepunyaanmu?

You May Also Like

10 komentar

  1. Aku sebenernya ada jatah beli buku sebulan sekali. Tapi terakhir beli kemarin langsung 3 buku dan setahun kemudian baru kebaca semua. Gegara di selingin buku lain juga sih..

    Iya kalo baca banyak lewat hp cepat cape. Tapi kalo sosmedan gak. Aneh juga ya 😂😂

    BalasHapus
  2. nimer 7 udah kebeli tapi masih separuh baca -_-
    need more leisure time :)

    BalasHapus
  3. Hahahaha saya saya sayaaaaa hobi beli baca nanti

    BalasHapus
  4. genre bukunya beda yah dengan saya,,, saya banyak list buku pemrograman yang harus dibaca dan dipraktekkkan :)

    BalasHapus
  5. Hhahha, beli buku kayak beli kondom...Aku malah kalau baca dan suka banget sama bukunya, aku simpan dan nggak aku baca-baca karena sayang kalau udah habis dibaca, jadi nggak punya bacaan...hehhe

    BalasHapus
  6. Hehehe, kalau saya malah pilih yang gratisan, mbak, pinjam di library, kalau pun nggak di baca nggak rugi :)

    BalasHapus
  7. Yang cinta novel angkat jariii?? Hahaha

    Tiap bulan habis gajian selalu nyisihin uang buat beli novel.. hahhaha

    Seharusnya koleksi novelku udah banyak.. tpi banyak yg ilang karena sering dipinjem..

    BalasHapus
  8. Gua sering numpuk bahan bacaan dan selalu tertunda bacanya haha. Alesannya macem-macem lah, bahkan lebih banyak yang ketumpuk daripada yang kebaca :p

    Itu analogi beli buku sama dengan beli kondom oke juga hehe, soalnya isi otak perlu dilindungi.

    Wah itu keren, ada bukunya Pramoedya Ananta Toer sama Haruki Murakami. Pram emang sosok yang legenda, bingung sendiri gimana cara dia ngerangkai alur novelnya. Untuk Haruki Murakami, gua belom kesempetan baca karyanya, cuma sering denger aja kalo novelnya bagus-bagus.

    BalasHapus
  9. Ooh kubaru tau kalau ada kalender baca, boleh siiih kutiru, tapi kayaknya belom cocok, hahahaha

    Aku jadi penasaran tuh, sama tuhan yang ke100, kayaknya pencariannya bakalan super banget


    Mbak may, harusnya ada gambar cover bukunyaaa, biar ngenaaaa 😝

    BalasHapus
  10. sini mba, tak bantuin bacain anggap aja dongeng sebelum tidur hihi

    BalasHapus