Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas, Eka Kurniawan.

1 am

Malam ini saya susah tidur, mungkin karena otak saya sedang bekerja. Padahal selama 7 hari ini saya tidak ngantor dan tidak (ingin) sedang melakukan apa-apa.

Saya sudah lama suka membaca terutama cerita fiksi. Saya belum pernah mencoba me-review karena terlalu takut untuk (belajar) memulainya, tapi kali ini saya akan mencoba.

Berawal dari suka kepo Goodreads, tak sengaja membaca judul "Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas" oleh Eka Kurniawan. Saya langsung tergoda. Sebelumnya saya belum pernah membaca karya beliau. Bahkan baru dengar namanya. Mungkin sibuk (sok sibuk) kerja membuat saya jarang baca-baca seperti saat sekolah dulu.

Saya perhatikan covernya; burung. Saya baca sinopsisnya perlahan, dan saya tahu bahwa novel ini menceritakan tentang titit. Saya langsung wow dan penasaran. Sepulang kerja saya cek ke toko buku terdekat dan tidak ada stok untuk novel ini, sold out. Makin dibikin penasaran. Saat itu saya hanya dapat 'O'-nya saja.

Tiga bulan kemudian teman saya iseng mengajak saya  mampir ke toko buku dan tradaaaaa i got it, Guys! :)

Sepulangnya dari hangout saya langsung baca, gatidur semalemaman. Penyakit lama kumat. Dan semaleman itu di kamar,  saya ketawa sendirian sambil berkali-kali bilang "brengsek", "tai banget", "anjirrr" dan sumpah serapah lainnya.

Saya jadi teringat 'pemilik akun sebelah' pernah sesekali menyebut nama Enny Arrow, penulis misterius dengan karya novel-novel stensilan yang dipasarkan secara sembunyi-sembunyi di antara pedagang koran, kios-kios atau buku-buku bekas di era 80'an. Tentu saja saat itu emak-bapak saya pun belum berkawin. Saya belum ada.
Zigot saja belum.

Katanya, Enny Arrow ini fenomenal dalam membikin orang-orang yang membacanya 'mendesah kenikmatan' oleh stensilan-stensilannya. Aaiiihhh...

Saya belum pernah membaca Enny Arrow tapi mendengar 'deskripsinya' sudah bisa membayangkan bagaimana.... mmmm, mungkin beda dengan Eka Kurniawan dalam novel ini. Bukan bikin 'mendesah kenikmatan' tapi geli-geli, gemes sendiri. Apaan sih? Ah, anjing banget. Loh, tapi dibaca terus. Bagaimana? Kurang ajar kan?. Iyah, sama seperti tema yang diangkat. Titit, titit cowo yang tiba-tiba gabisa ngaceng karena sebuah kejadian.

Diceritakan cowo yang baru belasan tahun- yang masih suka kepo sama hal yang porno-porno. Duh, aduh. Namanya Ajo Kawir. Dan dia punya sahabat namanya Si Tokek. Karena kekepoan mereka-ini mengantarkan kepada peristiwa yang tidak diinginkan, peristiwa yang menyebabkan titit Ajo Kawir ga bisa ngaceng. Kejam ya? Ga enaknya baca ya gini, musti dibayangi apa yang dibaca agar masuk ke dalam cerita.

Berbagai cara telah dilakukan dan diupayakan, untuk satu misi-biar titit Ajo Kawir bangun. Tapi hasilnya nihil. Please, jangan dibayangin. Ngeri.

Puncak masalahnya yah bisa ditebaklah, apalagi kalau bukan cinta. Ketika si Ajo Kawir saling jatuh cinta kepada seorang wanita bernama Iteung dan mereka menikah. Duh..... ngertii sendiri ajalah. Pokoknya gitu. Apa? Kurang ajar kan? Iyah, emang!

Cerita rumah tangga mereka jauh dari kesan alay sinetron di Indos**r, selingkuh, jatuh miskin, tobat. No! Bagaimana selingkuh bukan hal yang ga jahat-jahat banget sih walaupun emang jahat. Lah ini gimana lagi? Tapi ya emang gitu diceritakannya. Bagaimana 'cinta' ga melulu tentang dua orang yang saling mencintai cobaannya (yang gamelulu) godaan orang ketiga atau harta, tapi emang selingkuh tentang orang ketiga. Bagaimana? Bingung? atau.... pernah nonton ftv Indos**r kan? Pokoknya yang ini masalahnya beda. Kalau ga percaya baca aja!

Hasssem,,, ini kenapa saya melakukan perbandingan dengan ftv Indos**r terus sih?.

Dalam novel ini Ajo Kawir ga sendirian, tapi ada banyak tokoh pendukung yang ga kalah menarik. Selain Si Tokek sebagai sahabat setia Ajo Kawir, ada Iwan Angsa dan Wa Sami, orang tua Si Tokek yang juga beperngaruh terhadap tokoh utamanya. Di pertengahan hingga menjelang akhir cerita ada Mono Ompong yang juga berperan penting dalam pengaruhnya terhadap tokoh utama. Dan tentu saja tokoh yang paling berpengaruh terhadap peran utama adalah cintanya yang (emang) rumit, Iteung.
Gaya bahasa di novel ini ga usah ditanya gimana, Eka Kurniawan emang kece. Alur ceritanya apalagi, tai banget-sakit perut, mules, eok tapi bikin lega-abis gitu ngalir ke septic tank.
Loh kok review novel gini banget? Kurang ajar banget? Tapi ini novel emang kayak gitu. Aku musti gimana? Aduh, review ini semoga ga kebaca sama anak di bawah umur. Karena (kebetulan) novel ini (emang) katagori novel dewasa.

Doa yang paling utama; semoga yang punya buku gamarah saya review novelnya, kurang ajar gini. Abis novelnya gitu. :(

Cerita sederhana tapi rumit, bahasa yang sederhana tapi ini bukan teenlit, alur dan peristiwa jauh dari kata drama, no playing victim. Kamu diajarkan di sini bukan untuk mencari-cari alasan untuk saling menyalahkan. Tapi bagaimana kamu diajarkan 'menerima' secara damai, selesaikan, tuntaskan. Sama seperti dendam, rindupun harus dibayar tuntas.

Selamat belajar dan membaca secara sederhana tapi bermakna.


You May Also Like

56 komentar

  1. Eka penulis terkenal. Oh ini tenteng burung itu ya ? Ah jadi tak pengen beli. Manusia harimau layaknya lebih menarik.

    BalasHapus
  2. Ini novel stensilan may?
    Maigaaaat...

    Review nya ngehasut may, haha

    BalasHapus
  3. Boh, saya masih di bawah umur kak >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boaboooo, apalah aku dibanding kak Ros :')

      Hapus
  4. novel untuk orang dewasa ya, hmm .. kayanya cocok nih, aku udh dewasa, hhh:D

    BalasHapus
  5. Novel bikinan mang Eka Kurniawan mah selalu menarik dan menawan soalnya cara penyajiannya dengan bahasa yang nyantey kaya di pantey, makanya meskipun judulnya puitis, isinya mah asik dah pokoknya mah

    BalasHapus
  6. Ihhh... diem-diem sukanya TITIT....


    *sowree kapslok*

    BalasHapus
  7. Awalnya aku kira salah ketik, "titit" itu, lalu berganti mungkin nama tokoh sentral cerita.

    Ternyata oh ternyata.

    Memang sungguh kurang ajar reviewnya, tapi ya gimana lagi, memang begitu adanya.

    Hmmm... jadi penasaran.

    Ntar mau "ngintip" juga ahhh... :).



    BalasHapus
  8. Waduuhhh... saya kan masih polos... gak pandai rindu rinduan...hhehee

    BalasHapus
  9. hahahahah, cara kamu ngereview sebenernya bikin penasaran utk baca tauuuu ;p... oke sip, aku mw ke gramedia weekend nanti utk nyari nih buku :D

    BalasHapus
  10. Aku masih di bawah umur nih mbak. Nggak boleh baca dong hahah

    BalasHapus
  11. Review-nya sangat menarik.

    Sering banget liat buku ini di toko buku (bahkan sempet beberapa kali dipegang). plotnya unik banget ya. Tapi aku rencana sih pengen beli yang O dulu. Berhubung kamu udah baca, bagus juga gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aahh makasih kakak.
      Utk O, bagusnya bikin pengen nyelesei sekalian gapake spasi. Hehehe

      Hapus
  12. kabuur aku masih anak dibawah umur wkwk

    BalasHapus
  13. belajar dan membaca secara sederhana tapi bermakna
    Suka quotenya :) salam kenal. Mo kufolbek kok gada follow blognya ya?
    Jadi aku follow gugel plusnya :) salam kenal

    BalasHapus
  14. udah ku baca kok maay wkwkwk...
    sampe gk tidur nih??..omg super deh.emang ya.. ;)

    BalasHapus
  15. kamaren sempet direkomendasiin temen buku ini, tapi belum sempat ke toko buku. Dari reviewnya kayaknya asoy nih buku :))

    BalasHapus
  16. Sepertinya menarik. Mungkin bisa masuk daftar baca tahun 2018 nanti

    BalasHapus
  17. Yaaa Allah ... kenapa masih musim enny arrow ??? zaman nya udah langsung liat video lho hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa om toro ngeh bgt sama enny arrow? curiga nih aku sama umureee om. Mmmm

      Hapus
  18. mungkin saya butuh banyak baca,
    #ehh

    BalasHapus
  19. jadi ingin lebih mendalami isi bukunya setelah baca review kurang ajarnya :)

    BalasHapus
  20. kayaknya bagus jg nih novelnya :D

    BalasHapus
  21. aku juga sepet tertarin penegn beli buku itu, tapi setelah liat sinopsisnya, jadi agak gimana gitu.

    terus gimana tuh nasib titi yang nggak bisa ngaceng-nya?

    BalasHapus
  22. Wah, sepertinya unik ya dari reviewnya, hahaha. Jadi penasaran ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah mimpi apa dapet komentar dari kak India... :)

      Hapus
  23. Ini buku judulnya "Seperti dendam, rindu harus dibayar tuntas" dan hubungannya dimana dengan cerita "itunya" nggak bangun ? :(

    Gpplah judulnya aja saya kutip buat status dulu :D
    Penasaran pengen beli..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca dong biar tahu hubungannya dimana

      Hapus
  24. Asek ada referensi novel baru lagi nih ;)

    BalasHapus
  25. Novelnya bagus ya gan.... menarik buat di baca

    BalasHapus
  26. Hahaha reviewnya kocak, rada vulgar jadi seru.

    Gk nyangka ya novel yang judulnya 'kalem' ternyata isinya 'dalem'. Ditunggu review buku lainnya Maya (:

    BalasHapus
  27. Hahaha reviewnya kocak, rada vulgar jadi seru.

    Gk nyangka ya novel yang judulnya 'kalem' ternyata isinya 'dalem'. Ditunggu review buku lainnya Maya (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, thank you for your visiting and comment kak:)

      Hapus